Isnin, 26 November 2007

TELADAN DARIPADA RUMPUT

Perjalanan pulang ke negeri tercinta selepas memerah otak dan keringat di ibu kota benar-benar saya nantikan.Masa selama lebih kurang enam jam di atas bas ekspres menuntun hati sebentar untuk berfikir.Berfikir mengenai mengenai hidup dan arah tuju saya,dan kadang kala wajah-wajah manusia kampung menerjah ke kotak fikiran.Namun apa yang lebih menarik perhatian saya dalam perjalanan sejauh lebih kurang 300 km itu ialah kehadiran rumput dan semak samun di kiri kanan jalan.Sememangnya jika anda memandu dari Kuala Lumpur ke pantai timur melalui Lebuh Raya Karak tumbuhan hijau inilah yang akan menemani perjalanan.

Dari Merapoh ke Gua Musang mata saya tidak lepas dari memandang rumpun hijau dari balik cermin gelap bas.Lalu saya terfikir,betapa hebatnya rumput.Rumput hampir kita temui dimana sahaja ceruk bumi.Padang pasir yang membahang hingga ke gunung yang tak pernah dikunjung orang.Allah s.w.t. menciptakan rumput dalam keadaan yang sungguh hebat.Sifat survival yang ada pada rumput membolehkannya untuk bertahan dan terus hidup dalam keadaan yang paling terdesak.Bagaimana tuhan menciptakan rumput yang sering kali kita abaikan supaya menjadi sebagai satu pengajaran kepada manusia.

Allah menciptakan kita dalam keadaan yang berbagai suku dan bangsa yang dipisahkan oleh sempadan budaya dan bahasa.Seperti dalam lirik Laskar Cinta”bukankah kita memang tercipta laki-laki dan wanita,dan menjadi suku suku dan bangsa bangsa yang pasti berbeda,bukankah kita memang harus saling mengenal dan menghormati”.Jadi dalam setiap penciptaan itu ada hikmah disebaliknya.Begitulah halnya rumput.Tuhan tidak menciptakan saya dan anda serta rumput untuk sia-sia melainkan ada tujuannya.

Kita lihat rumput terpaksa bersaing dengan tumbuhan lain untuk terus hidup.Namun rumput tidak pernah mengalah.Saya sendiri mengenal rumput sebagai satu tumbuhan yang sukar untuk dinyah dari laman.Walau dirinya tidak diendah jauh sekali dihargai namun rumput tidak menjadikan ia satu alasan untuk ia mati dan kering.Kerana rumput sedar yang dirinya ada tanggungjawab yang diberi oleh Ilahi.Meskipun tugas itu hanya sekadar penyeri laman.Walau diri dipijak-pijak dan terus diracun namun rumput tetap berusaha untuk menegakkan pucuknya kearah langit biru demi sinar mentari yang tak pernah mungkir.Meski dalam kepayahan rumput tetap berjaya dalam survivalnya.

Persoalan yang saya ingin kemukakan sebenarnya adalah pengajaran yang boleh kita peroleh daripada rumput.Jadi kepada para dai’e contohilah survival yang ditunjukkan rumput.Memang ada diantara kita yang menggunakan metode yang berbeza namun seperti rumput,kita sama oleh kehijauan klorofil islami jadi walau di ceruk mana sekalipun kita dicampak jangan lekas putus asa.Kuatkan jati diri supaya kita mampu membenamkan akar islami kemana sahaja kita pergi dan seterusnya menghulurkan pucuk kemegahan Islam ke langit globalisasi dan seterusnya membuahkan generasi yang ada mahabbatullah dalam diri.Dengan itu kita bukan sahaja menjadi rumput bahkan pokok rendang yang mampu memberi teduh kepada masyarakat,dan sehingga kini baru saya sedari yang peluang menaiki bas ekspres selama ini telah saya sia-siakan kerana baru kini saya mendapat pelajaran yang berguna dari rumput dan baru kini juga saya sedari kebenaran firman Allah
“Sesungguhnya di langit dan di bumi ada beberapa ayat(tanda-tanda kekuasaan Allah)untuk orang-orang yang beriman”<45:3>

"The believers, in their love, mercy, and kindness to one another are like a body: if any part of it is ill, the whole body shares its sleeplessness and fever" -Prophet Muhammad (P.B.U.H.)

MUHAMMAD FAISAL MAT ZAWI
Assadulkalantani.blogspot.com
Faesal_islamicstudent@yahoo.com.my
20 Batu Lada,
18000 Kuala Krai
Kelantan Darul Naim

“andai agama dikias seperti pohon tebu,dan zaman-zaman masyarakat Islam itu dikelas mengikut ruas,pasti kita berada di pucuk,ruas paling tawar kerana kurangnya manis Islam”

1 comments:

seikyou berkata...

awat smpai 2 kali posting nih?