Isnin, 17 November 2008

Berikan saya sebatang pena

Sejak dari tadi saya melangut sahaja. Perasaan jiwa ini kosong. Benar, dan kekosongan itu begitu menguasai, sehinggakan saya mati andar segala upaya untuk mentafsir alam. Pelik bukan? Dahulu pernah ada seorang teman. Jiwanya juga lompang bahkan dia lebih teruk seperti hilang arah, penasaran pada kekosongannya, dan apabila membicarakan soal kekosongan jiwa. Ramai teman yang berkata,
“Baliklah kepada tuhan,”
“Carilah tuhanmu,”
dan semuanya mengarah pada pencarian. Hidup ini menyeksakan? Saya belek-belek kitab Teaching of Buddha yang berwarna hitam di rumah satu hari, dan dalam book of Dharma, Shakyamuni mengatakan memang hidup ini penuh dengan penyeksaan. Begitulah ‘teaching’nya.

Kemudian saya berfikir. Semuanya mudah di mulut, hakikatnya berapa ramai yang berjaya menemui tuhannya? Tidak kira apa agama sekalipun. Bahkan bagaimana mahu balik kepada tuhan sebenarnya? Bukan pula saya mempersoalkan tapi kata seorang teman, pancarian itu hanyalah khayalan kita sahaja. Permainan minda.

Katanya lagi bagaimana mungkin mahu mencari tuhan?
“Kerana tuhan itu tidak pernah bersembunyi!”
Apatah lagi tuhan tidak pernah hilang untuk dicari. Walhal Paul, salah seorang diciples of Jesus (read:self appointed) insan yang kononnya mendapat revealation dari Jesus supaya menyebarkan ajarannya. Yahudi itu pun menukar nama dari Saul kepada Paul dan menjalankan misinya, lalu lahirlah book of Galatians, book of philipians dan sebagainya dalam New Testament itu. Nah! Bahkan insan celaka itupun mendakwa Jesus yang mencarinya, mengapa pula kita yang sibuk mencari tuhan yang tidak pernah hilang ataupun bersembunyi itu? Kata seorang teman, kita yang sebenarnya bersembunyi, jadi munculkanlah diri. Ah, teman-teman saya. Ada-ada sahaja cerita mereka.

Saya meladeni jiwa lagi. Selepas beberapa ketika menulis. Kelompangan itu semakin terisi sepertinya. Adakah saya mencari tuhan? Tidak! Kerana tuhan tidak pernah hilang untuk dicari. Jadi saya memunculkan diri, dan tuhan mengisi kelompangan hati! Aneh bukan? Bagaimana sebenarnya kita sering salah mentafsir pada hal yang berkait dengan diri sendiri.

Seperti juga kata seorang teman, apabila saya bertanya suatu hari,
“Kenapa mahu ke daerah sunyi?”
“Mahu mencari jiwa yang hilang…”
Jawabnya mahu buat pencarian jiwa yang telah hilang sekian lama. Lalu saya ambil masa untuk mentafsir alamnya. Jiwa?
“Menate gapo tuh?”
Orang yang hilang jiwanya, samakah dengan orang yang bersembunyi dari tuhannya? Jiwa itu hatikah? Dan saya mentafsirsedalam-dalamnya, seperti Hamka mentafsir untuk Al-Azharnya, Syed Quthb untuk Fi Zilalil Qurannyadan Ibn Kathir, Mujahid serta lainnya. Kerana kerja-kerja mentafsir itu bukan barang yang boleh dibuat main. (Jadi jangan mudah mentafsir orang, pemimpin atau masyarakat).

Saya berkelana dalam jiwa saya. Umpama seorang insan tua yang mencari rahsia tuhannya, dan saya temui.
“JIWA ITU BUKAN HATI!”
Ya! Seperti kita tahu yang Mind is not the brain, but part of the brain. Apabila manusia memebicarakan ‘hati’. Kita umum mengetahui yang dimaksudkan itu ialah ‘fikiran’. Bukan hati yang menghasilkan hempedu untuk memecahkan molekul lemak dalam proses pencernaan! Jadi jiwa itu bukan hati, hati itupun bukan fikiran, jiwa itu bukan fikiran, namun ketiganya itu adalah roh.

Seperti trinity, tiga oknum dalam jasad yang satu. Tapi jangan bimbang, ini trinity yang di’islam’kan. Siapa kata? Saya kata!

Jadi siapa yang hilang jiwa, tidak usah dibuat pencarian di daerah sunyi. Kerana ia pasti melibatkan kos yang tinggi, perbelanjaan makan sehari-hari, tempat tidur dan urus diri, eh! Jangan dicari. Kalau hilang jiwa masih ada hati, kalau hilang hati masih ada fikiran. Kalau hilang fikiran masih ada keduanya berbaki. Tapi jangan dihilangkan roh! Nanti kita mati.

Jiwa saya makin terisi, cahaya menerangi, bukan lagi kegelapan, itu pasti! Bagaimana dengan anda yang membaca? Pernahkah bertanya pada diri? Pakah yang dicari dalam hidup sebenarnya? Jangan jawab tuhan kerana Dia tidak bersembunyi, juga jangan jawab ketenangan hati atau murah rezeki. Seolahnya Dia tidak pernah memberi. Mahu jawab apa? Fikirkanlah. Hidup ini terlalu mudah. Bangun setiap pagi dengan rutin yang sama seperti semalam. Itu hanya pandangan kita. Cuba persoalkan jiwa atau apa sahaja yang berlaku di atas dunia.

Bertanyalah pada teman-teman. Pasti hidup ini bukan seperti yang kita sangka. Banyak yang belum diteroka. Semuanya menunggu saat untuk kita bertanya. Dan apabila anda sudah mendapat jawapan hidup, pintalah kepada sesiapa, berikan saya sebatang pena.

Al-Qalam:1<….demi pena dan apa-apa yang mereka tuliskan…>

0 comments: