Khamis, 8 November 2007

Beberapa minggu lepas ana ada berkunjung ke sebuah pasar malam berdekatan kampung ana,sempena cuti sekolah yang menjelang terdetik di hati untuk pulang ke kampung,ana fikir keadaan pasti lebih baik dari kota di tempat ana belajar.Jangkaan ana rupanya meleset sama sekali,di pasar malam itu ana lihat anak-anak muda berpeleseran bersama teman mereka,berjalan ke sana ke mari tanpa arah tujuan.Mereka barangkali tidak sedar ada pandangan yang menjengkelkan memerhati,tapi yang ana hairan ke mana perginya ibu bapa mereka,bukankah masa muda dan umur sihat yang dikurnia sebegitu adalah lebih elok kiranya dimanfaatkan sebaiknya.
Adakah ini menunjukkan betapa kegagalan generasi ibu bapa di negeri serambi mekah abad ke-21 dalam menunaikan amanah yang dipertangggungjawabkan oleh Raja segala raja.Tidakkah mereka lupa yang diakhirat kelak mereka akan disoal tentang amanah yang ditangggung.Itu belum lagi dikira dosa yang ditanggung kerana mengabaikan pendidikan ukhrawi yang sepatutnya diterapkan kepada ‘pelapis-pelapis’ yang asyik hanyut dengan arus modenisasi lalu tenggelam dalam kejahilan mereka,dan lebih menghairankan,ketika mereka mula mencari jalan untuk menyelamatkan diri dari badai maksiat kemana pula menghilang kapal-kapal tarbiyah dan pelampung dakwah islamiah yang dapat membawa mereka kembali ke pelabuhan islam,sedangkan anak-anak kapal musuh begitu tegar mencari mangsa-mangsa yang kelemasan, walaupun mangsa-mangsa ini yang datang dari bangsa sendiri terapung di depan mata di lautan kejahilan.Sewaktu pasukan penyelamat akidah leka dengan pelbagai jenis gerakan tajdid yang mula membanjiri semenanjung iman umat islam,ketika inilah pasukan komando dan tentera laut syaitan gigih menempuh badai dan ribut mencari ‘mangsa-mangsa’.Mana yang lemah imannya dengan mudah diangkut ‘penyelamat’ mereka ke negeri mungkar.Tapi mengapa pula dipersalahkan mereka,bukankah sepatutnya yang lebih patut dipersalahkan adalah diri kita sendiri yang seringkali menghilang tatkala mereka memerlukan bahkan kita mencemuh tatkala melintasi sekumpulan anak muda yang berpeleseran.Sabda rasulullah s.a.w.’barangsiapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mencegah dengan tangannya(kuasanya),dan jika dia tidak mampu hendaklah mencegah dengan lisannya,dan jika dia tidak mampu hendaklah mencegah dengan hatinya,sesungguhnya itu dalah selemah-lemah iman’.Bukankah sudah jelas nyata supaya amar makruf nahi munkar itu diwajibkan keatas semua umat manusia yang memegang title muslim tidak kira umur atau jantina.Bukannya yang disaran supaya mencemuh.

Perlu diingat dunia ini ibarat pentas lakonan,manusia itulah pelakonnya.tidak hairanlah jika ditemukan ramai pelakon berbakat yang tidak popular di lakon layar tapi mutunya lebih hebat dari pemenang Oscar.Al-quran dan as sunnah menjadi skrip lakonan tetapi kerana merasakan skrip itu tidak cocok dengan gaya lakonannya maka sebahagian ‘pelakon’ ini terus dengan acuan dan gayanya,tidak kurang cuba mencabar kewajaran ‘ia’ dijadikan ‘skrip’ malah lebih teruk ada yang cuba meniru dan mengubah skrip yang di garap-Nya walaupun telah dipatenkan dan dijamin oleh penulisnya.semoga di hari penganugerahan di akhirat nanti mereka hanya sekadar membawa trofi neraka bersama pengurus syaitan yang tidak pernah jemu untuk menghasut,bahkan barangkali jika ada kategori pelakon pembantu terbaik syaitanlah yang terlebih layak menerimanya.

Dalam keghairahan sesetengah golongan di Malaysia untuk mengejar gaya hidup barat kita lihat berapa ramai yang akhirnya tewas di tangan tentera syaitan dalam jihad memerangi mereka.Berbekalkan nafsu,senjata paling ampuh didunia,kita tewas,tidakkah terdetik rasa malu kerana kita gagal dalam mempertahankan title sebaik-baik kejadian.lihat saja artis di Malaysia yang namanya Islam namun Islamnya hanya tinggal nama.Kita asyik mencemuh Yahudi sebagai musuh islam namun apakah yang pernah kita lakukan untuk anak-anak Palestin,bahkan kita terus-terusan membekalkan bahan api kepada kapal kapal mereka yang dengan megah membelah lautan darah rakyat palestin.sedarkah sebenarnya selagi kita menyokong barangan mereka,selagi itulah lautan darah itu tidak akan kering. rakyat palestin gigih menentang yahudi walaupun mereka tahu mereka tidak berdaya namun walaupun dengan hanya berbekalkan seketul batu mereka berjaya memepertahankan al-aqsa tapi persoalannya sampai bila?

Mengapa kita lebih rela ke konsert yang menampilkan artis ternama daripada menghadiri forum-forum agama,adakah dengan nyanyian mereka itu yang menjadi soalan munkar nakir,mengapa ayat-ayat suci gagal dihafal namun lirik lagu tak pernah gagal?penguatkuasa agama pula asyik mencegah penzina di hotel-hotel namun mereka yang zina mata tak pernah diambil tindakan?ana rasa mungkin ada yang tidak setuju tapi inilah manusia,tidak pernah senang dengan kebenaran yang cuba ditegakkan jika melanggar kemahuan mereka.Begitu juga kita asyik membicarakan tentang kegemilangan tamadun Islam dahulu-kala,kita mengagumi kehebatan ilmuwan Islam yang menjadi pioneer dalam bidang masing-masing,kita berasa kagum dengan mereka,namun setakat mana sajalah kekaguman kita itu?Setakat di pameran-pameran maupun rencana atau dokumentari sahajalah jawabnya.Kita terlalu asyik disogokkan dengan kehebatan Islam pada zaman dahulu sedangkan tidak ada langkah intensif atau proaktif untuk mengubah masyarakat kearah menjadi sebagaimana yang pernah disebut dalam tafsir al Qurtubi yang menyebut para sahabat yang sezaman dengan Rasulullah sebagai generasi Al-Quran.

Akhirnya,umat Islam di Malaysia khususnya,kehebatan agama dan al-quran itu hanya terkandung dalam khayalan mereka,kita mengagumi Saidina Umar yang berjaya menumbangkan empayar Parsi,Ibn Sina yang berjaya membuka mata ilmuwan barat mengenai ilmu perubatan,namun,kehebatan mereka hanya berada dalam imaginasi kita.Tidak ramai yang benar-benar berupaya untuk menzahirkan apa yang terkandung dalam kotak imaginasi.Akhirnya umat Islam hanya menjadi penceduk kepada budaya barat.Mengapa umat Islam yang memiliki lebih 70 peratus sumber tenaga dunia tidak mampu menjadi kuasa ekonomi dunia,sedangkan negara-negara lain pula yang menjadi model negara maju.Allah yang maha pemurah menganugerahkan sumber bumi kepada umat Islam,masalahnya kita yang tidak tahu untuk bersyukur dengan segala kurniaan tuhan.Kita lalai,kita tidak menggunakan tenaga itu untuk kemaslahatan ummah.Kenapa ?kerana kita tidak berupaya lantaran kejahilan dalam ilmu sains dan teknologi menghalang umat Islam untuk maju kehadapan.

Pemikiran jumud yang menggambarkan Islam ini hanyalah di masjid-masjid dan ketika majlis-majlis keraian atau kematian inilah yang harus dipolish dari minda umat Islam.Pemikiran yang ulama’ itu hanyalah guru-guru fiqh itu tidak seharusnya ada dalam otak umat Islam.Jadi untuk melihat kebangkitan umat Islam, ilmu dan agama seharusnya menjadi keutamaan dan semua pihak seharusnya menyumbang kearah itu sebagaimana kata seorang ulama’ supaya memprofesionalkan ulama’ dan mengulama’kan golongan profesional.Wallahua’lam.

"The believers, in their love, mercy, and kindness to one another are like a body: if any part of it is ill, the whole body shares its sleeplessness and fever" -Prophet Muhammad (P.B.U.H.)

MUHAMMAD FAISAL MAT ZAWI
Assadulkalantani.blogspot.com
Faesal_islamicstudent@yahoo.com.my
20 Batu Lada,
18000 Kuala Krai
Kelantan Darul Naim

“andai agama dikias seperti pohon tebu,dan zaman-zaman masyarakat Islam itu dikelas mengikut ruas,pasti kita berada di pucuk,ruas paling tawar kerana kurangnya manis Islam”

0 comments: