Selasa, 30 Disember 2008

jam 12 disebuah kota

JAM 12 DI SEBUAH KOTA


(Satu)
Jam lewat jarumnya
Angka dua belas
Sejuk bilik hotel
Mencengkam
Tingkap bilik meruwap
Mungkin dari hangatnya
Malam kota

Dari kejauhan
Nyali nyala bintang
Dinafikan sinar bunga api
Sorak sorai penghuni kota
Menodai sepi malamnya

Aku masih di bilik
Menanti teman dalam gebarku
Merai tahun baru

(Dua)
Jam angkanya
12 malam
Di bawah sinar neon
Dengan pakaian seksi
Aku berdiri menanti
Bertemankan
Tiang sunyi dan mentol sepi

Sekumpulan orang(-orang)
Di tengah padang menyanyi
Sambil menonton bunga api

Malam ini ke hotel
“siapa, kamar berapa, jam berapa?”
Lewat-lewat begini (jam 2 belas)
Masih
ada juga yang
Kegersangan belai
manja

Manusia kota!
Aneh sungguh kalian

Mingguan Malaysia

28/12/2008

2 comments:

Tanpa Nama berkata...

Tahniah.
Puisi ini ke yang keluar di Mingguan Malaysia?

Hebat2 mantan mpr yang terkini...form 4, form 5 dah dapat keluar paper. Potensi yang sangat besar.

FahdRazy

R. Qurratu'Aini berkata...

takpe faisal.

kamu dah buat 'ain cemburu (tahap giga!)

tak aci, tak aci.

huh, kamu tanyalah adik2 saya apa saya bebel masa ter(?)baca puisi kamu ni.

cemburu!!!

('ain pun pernah dapat peluang tersiar dalam paper sekali, tapi lepas tu hantar macam 'hilang jejak' pulak. huhu)

selamat berjuang, kawan sebaya!