Rabu, 11 Februari 2009

apa sudah jadi? Penipuan yang tidak sudah-sudah

Latar: politik sudah jadi magik, sihir lama naik semula, entah siapa bomohnya tapi semua manusia-sia rambang mata dengan pangkat dan kuasa. Biru, Hijau, Kuning, Putih semua warna hita sudahnya.
Dulu heboh di Satun, Yala, Narathiwat dan Pattani isu polisi Thai Ratna Niyun celaka Phibul Songram yang menghapuskan kebudayaan Melayu (baca:ISlam).




Kemudian isu perebutan wilayah dengan kerajaan Buddha pimpinan perdana menteri yang sering bertukar tangan (baca:digulingkan) heboh diperkatakan.




Thaksin kemudian disebalik pelbagai kemelut dan kekalutan pelbagai suara-suara sumbang dari hutan abad ke tiga muncul dengan kemenangan MAJORITI dalam pilihan raya umum Thailand.



Apa yang lebih memeranjatkan terutamanya kebolehan Thaksin untuk muncul sebagai Perdana Menteri pilihan ra(k)ya(t) selepas beberapa tahun sebelumnya rakyat menyaksikan PM dari mereka yang merampas kuasa.




Maka dalam banyak hal pula tentulah ada baiknya dari sisi pemerintahan Thaksin itu yang melayakkannya dipilih rakyat.





Lupakanlah dahulu cerita rasuahnya atau isu penjualan aset Shinra Corp. Sebetulnya Thaksin yang datang seperti Messiah bagi penduduk pedalaman Thai dengan polisi satu daerah satu produk berjaya memulihkan ekonomi Thai. Bahkan labih itu juga disukai rakyat.



Seorang teman dari seberang lewat emelnya memberitahu, rusuhan di Bangkok oleh golongan bandar tidak semestinya menggambarkan pendirian seluruh tanah jajahan Raja Bhumibol. Bahkan penduduk kampung dan penghuni desa yang menikmati silangan cahaya baru dalam hidup mereka punya kepercayaan teguh pada Thaksin.


Menurut teman itu, mungkin dari kerana orang Bangkok tidak pernah merasa makan nasi di dalam tempurung mereka lebih gemar mencari dimana silapnya Thaksin.


Memikirkan hal itu, nampak ada benarnya juga. Setelah Samak digugurkan, Somchai dilihat pengganti berkaliber untuk menghilangkan prejudis rakyat Thai (?) terhadap legasi Thaksin. Namun nyata mereka tidak juga berpuas hati, Abbhisit pula yang muka baru penyandang perdana menteri. Masih juga ada rusuhan yang berlaku untuk menuntut pilihan raya diadakan semula.
Soalnya sampai bila, adakah kerana kehendak rakyat (?) yang terlalu diturutkan mereka menginginkan perubahan itu dalam masa setengah hari.

HIDUP MELAYU !!! (?)

Kerajaan sepatutnya lebih tegas dalam hal ini, er saya maksudkan kerajaan Thai, bukan kerajaan pusat.

Nyahlah penderhaka (baca: Karpal) dari bumi MALAY-sia

0 comments: