Rabu, 21 Mei 2008

Percakapan Seorang Aku

Percakapan seorang aku

Nukilan:abesa@Muhammad Faisal Mat Zawi


AKU
Asap hitam peroksida berkepul-kepul keluar dari ekzos motokar biru jenis Toyota itu sepekat hati hitam manusia sakit. Aku tersenyum sendirian. Duduk di kaki lima bersebelahan Klinik Gigi Uma di Wisma Koya meski tidak menjanjikan pemandangan seindah Gunung Stong,malah bersebelahan simpang empat yang sesak dengan kenderaan namun gelagat manusia-manusia sakit tetap menghiburkan.
Bunyi hon motokar bersahut-sahutan. Aku hanya memerhati gelagat mereka berbalahan tanpa punca yang jelas asosiasinya dengan persekitaran sekeliling. Matahari agak baik hati hari ini,sinarnya tidaklah membahang namun masih mampu memberi kehangatan. Angin pun kadang-kadang ada,kadang-kadang tidak. Aku mengangkat punggung. Bosan melihat manusia-manusia sakit. Kakinya melangkah terus berjalan seiring kaki lima itu. Berjalan setapak demi setapak,menelusuri Jalan Geale melintasi bangunan mahkamah majistret,perpustakaan awam dan pejabat Majlis Daerah Kuala Krai. Bangunan pejabat polis daerah terletak bersetentang dengan bangunan kerajaan itu.

Tiada yang menarik perhatiannya meski warga Kuala Krai berbangga dengan nilai sejarah bangunan-bangunan tersebut. Kakinya terus melangkah dalam hangat mentari itu. Sampai di simpang dia masuk ke jalan sebelah kiri. Ya! Itulah tujuannya. Masjid Tengku Muhammad Faris Petra.
(untuk mendapatkan sambungan cerpen di atas,sila tinggalkan alamat emel anda di shout box.Insya Allah,saya akan melkan)

1 comments:

Tanpa Nama berkata...

bagus,gaya penulisan seakan-akan saiful islam,namun saya lihat anda masih ada identiti yang tersndiri...satu yang saya perasan,anda kerap menggunakan perkataan 'maka'.Mungkin itu gaya anda.Teruskan usaha menulis.Saya suka entry anda.