Rabu, 20 Ogos 2008

Pauh oh pauh...

Pauh oh pauh…

Hari ini kelihatannya Ustaz Saidi tiada di rumah. Maka secara automatiknya Tuk Wanlah yang menjadi imam di surau kampung. Hari itu pun memang tidak ramai jemaah, Pak San, Pak Su Lah, dan Cikgu Man. Semuanya jemaah senja Cuma saya sahaja yang masih meniti Subuh barangkali.

Usai sahaja solat Asar Pak Su Lah cabut meninggalkan surau yang bercat hijau di tepi simpang itu, betul-betul pula di hadapan rumah saya. Tuk Wan buka cerita fasal orang eksiden, Mamat seperti yang saya curi-curi dengar. Ceritanya Mamat terlanggar belakang sebuah kereta yang juga mengikut ceritanya tak memberi isyarat berhenti di simpang.

Mungkin kerana merasakan Mamat itu masih juga remaja, makanya pemandu itu menyalahkan Mamat atas ‘kecuaiannya’. Rasanya kita perlu menuntut emansipasi ke atas semua rakyat Malaysia! Hanya disebabkan perbezaan umur dijadikan ukuran dan faktor oleh pemandu untuk menyerlahkan dia yang patut dihormati? Pemikiran abad ke tiga barangkali. Mungkin sahaja patut dicampak pada zaman dinasour.

Itu cerita Mamat. Habis cerita Mamat, dari jauh kelihatan pula dua tiga ekor kera duduk tercongok di atas jalan betul-betul di hadapan rumah saya. Ingat dahulu saya pernah bercerita yang ibu saya sering gundah lantaran beruk, kera, lotong dan entah spesies apa lagi yang menginjak zink rumah saya. Hingga terkopak dan bocor disana-sini. (Wakil rakyat! Dimana anda?!)

Kera-kera itu pula sepertinya langsung tidak takut dengan manusia. Bahkan menyeringaikan giginya konon untuk menakutkan kita pula. Sekali dijerkah, sekali pergi, dua tiga kali datang kembali. Memang jenuh menghambat kera-kera itu.

Dijadikan ceritanya, dihadapan rumah saya ada berderet pohon buah-buahan. Tapi yang paling menjadi masalah ialah pohon pauh (mempelam) yang berada dihadapan rumah. Pohon itulah yang dijadikan pusat transit oleh kera-kera yang datang dari rumah arwah Mak Su Esah sebelum melompat ke rumah saya.

Dahulu pernah ada ura-ura mahu menebang pohon itu tapi entahlah, sayang katanya masih juga lebat berbuah, produktif dengan hasilnya. Walaupun buahnya tidaklah sebesar mana tapi pohon itu sepertinya menimbulkan polemik panjang dalam kalangan keluarga kami.

Tambahan pula buahnya selalu sahaja diambil kera ataupun joggers yang rata-ratanya kaum cina. Maklum pohon itu letaknya ditepi jalan. Maka setiap kali mereka melintas di hadapan rumah saya. Ada yang berpura-pura menggeliat dan mengangkat tangan tinggi dan, ‘zaappp!!!’ dua tiga biji masuk poket.

Tidak juga di kampung saya, bahkan di Seberang Perai pun hangat isu ‘Pauh’. Pilihanraya kecil Permatang Pauh yang kian hangat dengan ceramah-ceramah yang rata-ratanya menabur benih tebu yang hanya subur sewaktu berkempen. Retorik kosong dilontar dari rostrum. Tak terpermanai hebatnya dan semangat yang ditonjolkan.

Dan sekali lagi, entah berapa ramai yang termakan janji-janji manis berbusa dimulut. Saya sudah jenuh dan muak dengan gimik politik, kalau betul mahu jadi pemimpin, maka jadilah pemimpin. Bukan pemidato yang hanya hebat bercakap.

Pauh di kampung saya direbut kera dan joggers, ‘pauh’ di Pulau Pinang direbut mereka-mereka yang tidak ubah seperti ‘itu’. Merebut buah yang kecut dan masam di negeri yang dikuasai orang-orang cina. Ini bukan libel! Tidak usahlah digembar-gemburkan sedemikian rupa. Ada baik kiranya perhatian yang sedemikian diberi kepada mereka yang lebih memerlukan.

Pauh oh pauh. Buah yang kecil tapi isunya besar. Tidaklah Tuhan menjadikan sesuatu itu untuk sia-sia. Surah Ali Imran ayat 191. Ciri-ciri ulul albab. Maka berfikirlah tentang ciptaan Allah s.w.t. Ingatlah Allah dalam kedaan berdiri, duduk mahupun berbaring. Itulah ulul albab!!!

1 comments:

Muhammad Affiq Ibn Kamaruzaman berkata...

http://brad-sid.blogspot.com/2008/09/matang-di-permatang.html