Isnin, 26 Januari 2009

Bulan dan Sapardi

Semenjak dua tiga hari ini, puisi Sapardi Djoko Damono begitunya menyihir saya. Bulan dala mimpi tidak lagi sepi walaupun malam meninggalkan dia dari matahari. Yang kejam adakah hari atau waktu, atau mungkin juga matahari tidak pernah setia. Sungguh dalam mimpi saya bulan selalu resah.

Puisi sapardi begitunya menyihir saya.

Bertanyakan tentang daun yang gugur kata Pak Samad, atau burung yang terbang senja.

Puisi sapardi membuatkan saya bertanya lagi tentang alam, serakan cahaya pada darah burung yang ditembak atau gadis yang sejarahnya pada angka nol.

Lalu saya lahir dengan puisi bunga dan angin serta alam.

Kerana sapardi menaikkan persoalan saya, sungguh Bulan itu pesona.


Ombak:

ombak yang menjamah pantai dikakiku
benarkah begitu setia
kerana pantai diseberang sana
dicumbuinya juga

1 comments:

ainunl.muaiyanah berkata...

wah.. menyintai puisi sapardi juga?

pernah dgr puisinya yang di langukan..
enak amat..