Khamis, 31 Julai 2008

Matinya Ikan Di Hilir (karya pilihan esastera.com)

Muhammad Faisal Mat Zawi

(Eksplisit, matinya ikan di hilir lantaran orang di hulu membuat angkara. Apa-apa yang di hulu kerjakan, yang di hilir mendapat binasa)

“Splaaassshhhh!” Ikan yang sebesar lengan budak berumur tiga bulan itu menyentap sungai. Air Sungai Kelantan yang tadinya tenang berkocak hebat, terpercik kena pada kaki seluar lusuh Napi yang kusam warnanya.

“ Besar tak! Ikan apa?” Deris yang dari tadi diam melangut melaung dari atas tebing.

“Alah, baung! Hendak makan sendiri lepaslah!” Napi menjerit pada Deris. Sengaja dia memilih untuk mengail di atas batu di tepi tebing. Biar jauh sedikit daripada Deris. Bukannya apa, Deris itu memang tidak tahu diam mulutnya. Kadang-kadang sakit hati juga mendengar bicaranya. Namun ‘murai’ seorang itulah sahabat yang setia bersamanya. Dari sekolah rendah ke sekolah menengah sampai ke universiti hinggalah sekarang sama-sama menganggur. Ironinya, bapanya Cikgu Hassan tidak pernah sebulu dengan Imam Nuar, bapa Napi.
Sekarang itulah kerja Napi sehari-hari. Dari pagi ke petang, kadang bawa sampai ke malam mengail di sungai. Bapanya Imam Nuar tidak ambil pusing sangat. Biarlah katanya, ada juga hasil boleh dimakan. Asalkan tidak bercampur dengan budak-budak kampung yang tidak tentu hala. Uminya lain cerita, asal balik ke rumah pasti dileteri. Tapi dia tahu, Imam Nuar juga tahu, bahkan Deris yang tinggal tiga buah rumah daripada rumahnya juga tahu.
Amarah uminya bukan pada hobi mengailnya. Tetapi pada keputusannya memilih jurusan kejuruteraan. Uminya kepingin benar melihat Napi berjubah putih, dengan stetoskop tergantung di leher. Tetapi minatnya tidak ke arah itu.

“Itulah awak, dari dulu lagi saya mintak Napi jadi doktor tapi awak kata dia punya suka. Sekarang siapa yang susah? Ingatkan lepas keluar ‘u’ bolehlah bantu barang seringgit dua,” Hajah Mun membebel sambil menyiram pokok orkid siamnya. Imam Nuar yang duduk berehat-rehat di beranda tidak terasa langsung.

“Bang Nuar oi! Awak dengar tak?”

“Dari Semundra besi dilebur, apalah nasi menjadi bubur,”

“Eh! Berpantun pula dia!”
Imam Nuar tidak mengendahkan pada laku Hajah Mun. Dia lebih senang melayan tidurnya di atas kerusi malas. Jam satu nanti lebih kurang dia ke surau, Pak Jak bilal Kampung Keluat ke pekan hari ini. Dialah nanti yang akan menjadi bilal, imamnya juga dia, makmumnya juga dia. Kalau bernasib baik adalah empat lima orang tua kampung itu sekali berjemaah.
Deris berdiri menghadap Sungai Kelantan. Rambutnya yang panjang melepasi telinga dielus-elus pawana dari sungai itu. Air sungai itu keruh warnanya. Seingatnya dulu emaknya, Saerah Kebaya pernah bercerita. Sungai yang lebarnya lima puluh meter itu memang dari dahulu tidak pernah jernih. Manakan tidak, air sungai sentiasa sahaja dipenuhi segala macam lumpur dan selut dari hulu. Deris duduk di sebelah Napi yang sejak tadi asyik membelek-belek novel ‘Cintaku di Kemboja’. Awan gemawan berambal-ambalan dipuput bayu.
“Engkau ni harap sahaja menang silat wajadiri kebangsaan, tapi baca novel meleleh-leleh,”
“Engkau ni bising la, nanti ikan merajuk,”

(emel kalau mahu sambungannya)

1 comments:

faiz berkata...

minta sambungan critanye.myrafaiz@yahoo.com